Viral Kasus Tersebarnya Video Mesum Viral Wali Nagari , Full Videonya Disini!

Kisah kontroversial mengguncang Nagari Talang Maur, Kabupaten Limapuluh Kota, Sumatera Barat, ketika seorang Wali Nagari berinisial SH memutuskan untuk mengundurkan diri dari jabatannya setelah video mesumnya dengan seorang wanita tersebar luas di media sosial.

Viral Kasus Tersebarnya Video Mesum Viral Wali Nagari  

Video Mesum Viral Wali Nagari

Video mesum berdurasi 4 menit 1 detik itu, direkam oleh pasangan mesum SH dan tersebar dengan cepat, membuat resah masyarakat sekitar. SH kemudian mengambil keputusan drastis dengan melayangkan surat pengunduran diri dari jabatannya sebagai Wali Nagari.

Konfirmasi dari Pihak Berwenang

Bupati Limapuluh Kota, Safaruddin, membenarkan kejadian tersebut dan mengungkapkan bahwa pihaknya telah menerima konfirmasi terkait mundurnya seorang Wali Nagari akibat video mesum yang viral. Menurutnya, pelanggaran aturan harus diberi sanksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Latar Belakang dan Kronologi Kejadian

SH, yang baru menjabat selama 2 tahun sebagai Wali Nagari Talang Maur, memutuskan untuk mengundurkan diri setelah video mesumnya tersebar luas di media sosial. Kejadian ini menjadi sorotan publik, terutama karena kewajiban seorang pejabat untuk menjadi contoh dan teladan bagi masyarakat.

Tanggapan dan Sanksi

Selain mengundurkan diri dari jabatannya, SH juga diperkirakan akan menghadapi sanksi moral dari masyarakat sekitar. Kepala daerah menegaskan bahwa seorang pejabat harus menghormati aturan, undang-undang, dan norma agama, serta menjadi teladan yang baik bagi masyarakat.

Kontroversi Sebelumnya

Kejadian serupa juga pernah terjadi sebelumnya di Limapuluh Kota, di mana seorang Wali Nagari dari Guguak VIII Koto, Yosrizal, harus melepaskan jabatannya setelah foto asusila dengan seorang wanita bukan istrinya tersebar di grup WhatsApp. Kasus ini menunjukkan pentingnya integritas dan moralitas dalam kepemimpinan.

Kesimpulan

Kasus ini memberikan pelajaran penting tentang tanggung jawab seorang pejabat dalam menjaga integritas dan moralitas. Kepemimpinan yang baik membutuhkan keteladanan dan penghormatan terhadap norma-norma yang berlaku. Semoga kejadian ini menjadi momentum untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya moralitas dalam kepemimpinan.

/* */